Sejarah Halloween

ImageHalloween, dirayakan setiap tahun pada tanggal 31 Oktober, adalah campuran dari praktek Celtic kuno, Katolik dan Romawi ritual keagamaan dan tradisi rakyat Eropa yang dicampur bersama dari waktu ke waktu untuk membuat liburan kita kenal sekarang. Mengangkangi garis antara gugur dan musim dingin, banyak dan kurangnya dan kehidupan dan kematian, Halloween adalah waktu perayaan dan takhayul. Halloween telah lama dianggap sebagai hari ketika mati dapat kembali ke bumi, dan Celtic kuno akan menyalakan api unggun dan memakai kostum untuk menangkal hantu ini roaming. Liburan Celtic Samhain, Katolik Hallowmas periode All Saints ‘Day dan All Souls’ Day dan festival Romawi Feralia semua mempengaruhi liburan modern Halloween. Pada abad ke-19, Halloween mulai kehilangan konotasi keagamaannya, menjadi hari libur anak-anak berbasis masyarakat lebih sekuler. Meskipun keyakinan takhayul dan sekitarnya Halloween mungkin telah berevolusi selama bertahun-tahun, seperti hari-hari tumbuh lebih pendek dan malam lebih dingin, orang masih dapat berharap untuk parade, kostum dan manis memperlakukan untuk mengantarkan pada musim dingin.Asal Usul Halloween Kuno

Asal-usul Halloween tanggal kembali ke kuno Celtic festival Samhain. Bangsa Celtic, yang hidup 2.000 tahun lalu di daerah yang sekarang Irlandia, Inggris, dan Perancis utara, merayakan tahun baru mereka pada tanggal 1 November. Hari ini menandai akhir musim panas dan panen dan awal musim dingin, gelap dan dingin, waktu tahun yang sering dikaitkan dengan kematian manusia. Celtic percaya bahwa pada malam sebelum tahun baru, batas antara dunia hidup dan mati menjadi kabur. Pada malam tanggal 31 Oktober mereka merayakan Samhain, ketika diyakini bahwa hantu orang mati kembali ke bumi. Selain menyebabkan gangguan dan merusak tanaman, Celtic berpikir bahwa kehadiran roh-roh dunia lain membuatnya lebih mudah bagi Druid, atau imam Celtic, untuk membuat prediksi tentang masa depan. Untuk orang-orang yang sepenuhnya tergantung pada alam volatile, nubuatan ini adalah sumber penting dari kenyamanan dan arah selama musim dingin, panjang dan gelap.

Untuk memperingati acara tersebut, Druid dibangun api unggun suci besar, dimana orang berkumpul untuk membakar tanaman dan binatang sebagai korban kepada dewa Celtic.

Selama perayaan, bangsa Celtic mengenakan kostum, biasanya terdiri dari kepala binatang dan kulit, dan mencoba untuk memberitahu keberuntungan masing-masing. Saat perayaan usai, mereka kembali menyalakan api perapian mereka, yang mereka telah padam sebelumnya malam itu, dari api unggun suci untuk membantu melindungi mereka selama musim dingin yang akan datang.

Oleh AD 43, Roma telah menaklukkan sebagian besar wilayah Celtic. Dalam perjalanan dari empat ratus tahun bahwa mereka memerintah tanah Celtic, dua festival asal Romawi digabung dengan perayaan Samhain Celtic tradisional.

Yang pertama adalah Feralia, satu hari di akhir Oktober ketika Roma tradisional memperingati melewati orang mati. Yang kedua adalah hari untuk menghormati Pomona, dewi Romawi buah dan pohon. Lambang Pomona adalah apel dan penggabungan ke dalam perayaan ini Samhain mungkin menjelaskan tradisi “angguk” untuk apel yang dipraktekkan saat ini di Halloween.

Dengan 800-an, pengaruh Kristen telah menyebar ke tanah Celtic. Pada abad ketujuh, Paus Bonifasius IV yang ditunjuk November 1 Hari Semua Orang Kudus ‘, waktu untuk menghormati orang-orang kudus dan para martir. Dipercaya secara luas hari ini bahwa Paus berusaha untuk menggantikan Celtic festival orang mati dengan istimewa, tapi gereja-sanksi liburan. Perayaan ini juga disebut All-hallows atau All-hallowmas (dari bahasa Inggris Pertengahan Alholowmesse makna All Saints ‘Day) dan malam sebelumnya, malam Samhain, mulai disebut All-hallows Eve dan, akhirnya, Halloween. Bahkan kemudian, di AD 1000, gereja akan membuat November 2 Hari All Souls ‘, hari untuk menghormati orang mati. Itu dirayakan sama dengan Samhain, dengan api unggun besar, parade, dan berdandan kostum sebagai orang-orang kudus, malaikat, dan setan. Bersama, tiga perayaan, menjelang Semua Orang Kudus ‘, All Saints’, dan All Souls ‘, dipanggil Hallowmas.
Halloween Datang ke Amerika

Sebagai imigran Eropa datang ke Amerika, mereka membawa kebiasaan mereka bervariasi Halloween dengan mereka. Karena sistem kepercayaan kaku Protestan yang dicirikan awal New England, perayaan Halloween pada zaman kolonial sangat terbatas di sana.

Ini jauh lebih umum di Maryland dan koloni selatan. Sebagai kepercayaan dan kebiasaan yang berbeda kelompok etnis Eropa, serta Indian Amerika, menyatu, jelas versi Amerika Halloween mulai muncul. Perayaan pertama adalah “pihak yang bermain,” acara-acara publik diadakan untuk merayakan panen, di mana tetangga akan berbagi cerita tentang orang mati, meramal masing-masing, menari, dan bernyanyi. Kolonial perayaan Halloween juga menampilkan menceritakan cerita hantu dan kejahatan-pembuatan segala macam. Pada pertengahan abad kesembilan belas, perayaan musim gugur tahunan biasa, tetapi Halloween belum dirayakan di mana-mana di negara ini.

Dalam paruh kedua abad kesembilan belas, Amerika dibanjiri dengan imigran baru. Para imigran baru, terutama jutaan Irlandia melarikan diri kelaparan kentang di Irlandia tahun 1846, membantu mempopulerkan perayaan Halloween nasional. Mengambil dari tradisi Irlandia dan Inggris, Amerika mulai berdandan kostum dan pergi rumah ke rumah meminta makanan atau uang, sebuah praktek yang akhirnya menjadi tradisi hari ini “trik-atau-memperlakukan”. perempuan muda percaya bahwa, pada Halloween, mereka bisa ilahi nama atau penampilan dari suami masa depan mereka dengan melakukan trik dengan benang, reja apel, atau cermin.

Pada akhir 1800-an, ada gerakan di Amerika untuk cetakan Halloween menjadi hari libur lebih banyak tentang komunitas dan bertetangga kumpul-kumpul, dari sekitar hantu, pranks, dan sihir.

Pada pergantian abad ini, pihak Halloween untuk anak-anak dan orang dewasa menjadi cara yang paling umum untuk merayakan hari itu. Pihak fokus pada permainan, makanan musim ini, dan kostum meriah. Orang tua didorong oleh surat kabar dan pemimpin masyarakat untuk mengambil sesuatu “menakutkan” atau “aneh” dari perayaan Halloween. Karena upaya mereka,Halloween kehilangan sebagian besar nada yang takhayul dan agama pada awal abad kedua puluh.

Pada 1920-an dan 1930-an, Halloween telah menjadi hari libur sekuler, tetapi masyarakat yang berpusat pada, dengan parade dan pihak kota-lebar sebagai fitur hiburan. Meskipun upaya terbaik banyak sekolah dan masyarakat, vandalisme mulai wabah perayaan Halloween di banyak komunitas selama ini. Pada tahun 1950-an, para pemimpin kota itu vandalisme berhasil terbatas dan Halloween telah berevolusi menjadi liburan diarahkan terutama pada kaum muda. Karena tingginya jumlah anak-anak muda selama lima puluhan ledakan bayi, pihak pindah dari pusat-pusat masyarakat kota ke dalam kelas atau rumah, di mana mereka bisa lebih mudah diakomodasi. Antara 1920, dan 1950 praktek berabad-abad dari trik-atau-memperlakukan juga dihidupkan kembali. Trik-atau-memperlakukan merupakan cara yang relatif murah untuk seluruh komunitas untuk berbagi perayaan Halloween. Secara teori, keluarga juga dapat mencegah trik yang dimainkan pada mereka dengan memberikan anak-anak memperlakukan lingkungan dengan kecil. Sebuah tradisi Amerika yang baru lahir, dan terus tumbuh. Saat ini, Amerika menghabiskan sekitar $ 6,9 milyar per tahun untuk acara Halloween, sehingga hari libur komersial terbesar kedua di negara itu.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s